Di Era Pandemi, Tidak Seharusnya Lembaga Rating Turunkan Rate Afrika

Di Era Pandemi, Tidak Seharusnya Lembaga Rating Turunkan Rate Afrika

Di Era Pandemi, Tidak Seharusnya Lembaga Rating Turunkan Rate Afrika – Sejumlah lembaga pemeringkat telah menurunkan peringkat ekonomi pasar berkembang di Afrika selama pandemi COVID-19. Tindakan mereka telah menimbulkan pertanyaan: appa harus dilakukan selama krisis global? Ini bukan pertama kalinya lembaga pemeringkat mengadopsi pendekatan prosiklikal – yaitu, di mana kabar buruk ditumpuk hanya karena musimnya berita buruk. Selama krisis keuangan global 2008, lembaga pemeringkat dituduh menurunkan peringkat negara-negara yang ekonominya meregang nyawa tapi diyakini bersifat sementara. Laporan Komisi Eropa dan AS menemukan bukti bahwa keputusan mereka malah memperburuk krisis keuangan.

Peraih Nobel Joseph Stiglitz juga menuduh lembaga pemeringkat selama krisis keuangan Asia Timur 1997, menurunkan peringkat secara agresif negara-negara yang tengah dalam gejolak. Penurunan peringkat lebih dari apa yang akan dibenarkan oleh fundamental ekonomi negara-negara tersebut. Ini terlalu menambah biaya pinjaman dan menyebabkan persediaan modal internasional menguap. Selain masalah waktu, efektivitas dan obyektivitas metodologi pemeringkatan terus dipertanyakan oleh pembuat kebijakan. Kesalahan metodologis di saat krisis, bersama dengan masalah konflik kepentingan yang tidak terselesaikan, membuat penerbit dan investor rentan terhadap kerugian suatu negara yang diberi peringkat minus.

Sifat rata-rata peringkat perlu dikontrol untuk menghindari kepanikan pasar. Efek buruk yang di tambahkan pada ekonomi yang sudah tegang harus ditantang. Pandemi virus corona jadi episode lainnya. Sepuluh negara Afrika ratingnya telah diturunkan sejak pandemi COVID-19 dimulai – Nigeria, Botswana, Angola, Kamerun, Republik Demokratik Kongo, Cape Verde, Afrika Selatan, Mauritius, Gabon, dan Zambia. Keputusan-keputusan ini didasarkan pada harapan bahwa situasi fiskal mereka akan memburuk dan sistem kesehatan mereka akan rentan oleh pandemi.

Tapi, keputusan downgrade mencerminkan ketidakpekaan. Yang dalam banyak kasus terlalu prematur. Karena lembaga pemeringkat internasional memiliki kekuatan luar biasa untuk memengaruhi ekspektasi pasar dan keputusan alokasi portofolio investor, penurunan peringkat yang disebabkan krisis melemahkan fundamental ekonomi makro. Setelah diturunkan, seperti ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya, bahkan negara-negara dengan fundamental ekonomi makro yang kuat kena akibat yang tidak perlu. Investor merespons dengan menaikkan biaya pinjaman atau dengan menarik modal mereka, memperparah situasi krisis.

Nigeria contohya, diturunkan peringkatnya oleh S&P dari B ke B- pada 26 Maret 2020. Alasannya adalah bahwa COVID-19 telah menambah risiko guncangan fiskal dan eksternal yang diakibatkan oleh harga minyak yang lebih rendah dan resesi ekonomi. Namun nilai investasi Arab Saudi dan Rusia malah terhindar. S&P juga menurunkan peringkat Botswana – salah satu ekonomi paling stabil di Afrika – yang memiliki peringkat A. Badan tersebut mengutip melemahnya neraca fiskal dan eksternal karena penurunan permintaan komoditas dan perlambatan ekonomi yang diperkirakan karena COVID-19. Penurunan peringkat Botswana terjadi empat hari setelah lockdown dilakukan, dan sebelum tercatat kasus COVID-19 yang dikonfirmasi.

Penurunan peringkat yang menganggap Afrika tidak punya masa depan ini, menimbulkan gelombang masalah lain, lebih buruk dari COVID-19. Yakni mendorong pemotongan nilai obligasi negara sebagai jaminan dalam operasi pendanaan bank sentral dan mendorong suku bunga tinggi. Nilai obligasi negara didiskon secara besar-besaran, pada saat yang sama meningkatkan angsuran pembayaran bunga, yang akhirnya berkontribusi pada kenaikan biaya utang. Gelombang penurunan peringkat pada perusahaan judi bola akan ikut juga karena konsep plafon berdaulat, peringkat suatu negara umumnya menentukan peringkat yang diberikan kepada perusahaan di dalam perbatasan negara tersebut. Kecuali, ada investor yang abaikan peringkat dan berani ambil peluang besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
shares