Lapar Atau Covid? Pilihan Dilematis Rakyat Nigeria

Lapar Atau Covid? Pilihan Dilematis Rakyat Nigeria

Lapar Atau Covid? Pilihan Dilematis Rakyat Nigeria – Dengan populasi lebih dari 200 juta orang, Nigeria adalah salah satu negara Afrika terpadat di dunia. Pula, seperti negara-negara lain di dunia, Nigeria saat ini menghadapi pandemi coronavirus 2019 (COVID-19), tetapi dengan cara yang agak berbeda, atau sama dengan negara berkembang seperti negara Afrika lainnya yang sebagian besar rakyat tidak memiliki jaminan sosial yang baik. Pada 27 Februari 2020, kasus resmi pertama COVID-19 di Nigeria diumumkan. Pasien adalah warga negara Italia, yang baru-baru ini tiba di Lagos dari Eropa dan, beberapa hari kemudian, dinyatakan positif menderita penyakit tersebut.

Di negara bagian Ogun, negara bagian tetangga Lagos, pasien lain diidentifikasi dan diketahui telah melakukan kontak dengan pasien pertama. Sejak itu, situasi telah berkembang dengan lebih banyak kasus terjadi, terlepas dari tindakan yang diprakarsai oleh negara bagian dan pemerintah federal untuk memerangi virus dan kembali ke keadaan normal. Pada 22 April, ada 873 kasus yang dikonfirmasi, 197 pemulihan, dan 28 kematian. WHO telah menyarankan beberapa metode untuk membantu mencegah penyebaran virus dan untuk menyelamatkan sistem kesehatan di seluruh dunia dari kehancuran total – misalnya, sanitasi, jarak sosial, dan isolasi diri di rumah. Namun, sistem kesehatan Nigeria sebelum pandemi hampir bisa dikatakan nihil. Di sebagian besar kota ‘, sistem kesehatan benar-benar bobrok karena belum mendapat perhatian yang memadai, dan beberapa pejabat pemerintah telah berkontribusi terhadap runtuhnya sistem kesehatan ini lebih mendorong pariwisata medis lewat pembangunan rumah sakit besar di kota besar.

Lebih parah lagi, Nigeria, pada tahun 2018, diumumkan oleh World Poverty Clock sebagai ibukota kemiskinan dunia, dengan lebih dari 40% warganya hidup di bawah garis kemiskinan. Oleh karena itu, sebagian besar populasi, terutama di pusat komersial Lagos, hidup dengan pendapatan harian tanpa tabungan untuk bertindak sebagai penyangga keuangan selama lockdown diberlakukan. Karena itulah, prospek tinggal di rumah dapat menimbulkan masalah lain: kelaparan.

Lapar Atau Covid? Pilihan Dilematis Rakyat Nigeria

Presiden Buhari menjanjikan warga beberapa langkah yang meliputi pencairan dana dan bantuan pangan untuk mereka yang paling terkena dampak. Tetapi kenyataan di lapangan tidak sesuai janji yang dibuat; hanya sebagian kecil dari populasi yang menerima dukungan. Sejumlah besar warga tidak mematuhi perintah penguncian tetap berbisnis seperti biasa, atau mencoba mendapatkan uang melalui layanan lain, tetapi mereka dibubarkan oleh aparat. Upaya gabungan dari polisi dan militer untuk menegakkan lockdown telah menyebabkan lebih banyak kematian daripada infeksi itu sendiri.

Serta hasil negatif lainnya yang dikaitkan dengan lockdown di Lagos telah akibatkan peningkatan perampokan bersenjata. Menurut berita dari negara-negara Afrika lain, situasi di Lagos hampir merupakan cermin sempurna dari situasi yanga da di seluruh benua, dengan pengecualian beberapa negara (misalnya, Rwanda), di mana pemerintah telah dapat membuat solusi yang efektif untuk pandemi dan memberikan tindakan paliatif.

Ada beberapa hal positif untuk dipertimbangkan; sektor swasta, gereja, dan organisasi non-pemerintah telah memberikan banyak dukungan kepada masyarakat di seluruh Lagos dan seluruh Nigeria. Mereka telah memfasilitasi distribusi makanan yang tidak terhitung jumlahnya ke beberapa daerah yang paling miskin di Lagos. Juga, ada harapan bahwa sektor kesehatan pada akhirnya akan menerima perhatian yang dibutuhkan dari pemerintah dalam menanggapi pelajaran yang didapat dari pandemi ini. Terlepas dari perbedaan sosial-ekonomi yang terlihat di komunitas Nigeria, ada rasa kebersamaan selama masa pagebluk ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
shares